Ramalan Tahun 2013,Netbook Bakal Menghilang Dari Pasaran

FacebookTwitterShare

 Netbook

 

Produsen komputer Dell asal Amerika Serikat, pertama kali menyatakan diri untuk berhenti memproduksi netbook pada Desember 2011. Langkah Dell diikuti produsen lain, seperti Samsung, Sony, Toshiba, dan Hewlett Packard (HP).

Asus menyusul pada September 2012 lalu untuk berhenti memproduksi netbook seri Eee PC yang memakai prosesor Intel Atom pada akhir 2012. Acer dan Micro-Star International (MSI) juga berencana tak merilis produk netbook lagi.

Performa! Inilah alasan utama mengapa netbook mulai ditinggalkan. Ia hanya dibekali prosesor Intel Atom yang sebenarnya agak kewalahan jika dipakai membuka aplikasi yang memakan banyak memori. Ditambah lagi jika Anda membuka banyak aplikasi, maka bersiaplah untuk menunggu agak lama, dan semoga saja netbook Anda tidak hang.

Papan ketik (keyboard) yang mini juga jadi salah satu alasan seseorang menghindari netbook, ia hanya mendukung pekerjaan mengetik dan produktivitas skala kecil.

Ukuran dan resolusi layar netbook tak mendukung grafis beresolusi tinggi. Jangan harap netbook mampu memainkan game kelas berat atau memutar video HD. Layar kecilnya membuat mata cepat lelah. Terlebih jika dipakai untuk membuka browser internet, ruang halaman situs web banyak terpotong oleh toolbar dan status bar browser. Ini sungguh menyiksa bagi orang tua, mereka harus melihat dalam jarak dekat agar bisa membaca teks.

Baca Juga :   Game Angry Birds Go! Sekarang Bisa DiDownload di 3 Os

Kebanyakan netbook hanya beresolusi 1.024 x 600 pixel. Dengan resolusi itu Anda tak bisa menjalankan Windows 8, karena sistem operasi terbaru Microsoft ini butuh resolusi layar minimum 1.366 x 768 pixel.

Eksistensi netbook mulai dipertanyakan sejak kehadiran komputer tablet pada 2010 lalu. Permintaan netbook di negara maju mulai turun. Pasar potensialnya diarahkan ke negara berkembang macam Indonesia untuk segmen pasar menengah ke bawah. Tak sedikit warga Indonesia yang membeli netbook sebagai komputer pertama dan utama.

Tapi, di Indonesia sendiri, pengiriman komputer pribadi (personal computer/PC) mulai menurun pada kuartal 2 tahun 2012. Menurut lembaga riset IDC Indonesia, melemahnya nilai tukar Rupiah terhadap dollar Amerika Serikat membuat segmen korporat menunda pembelian perangkat komputer, sejumlah proyek publik pun ikut tertunda.

Digempur Dengan Datangnya  tablet

Di tengah menurunnya pasar komputer, masyarakat kelas menengah Indonesia punya idola baru, yaitu komputer tablet. Menurut riset IDC Indonesia, pada kuartal 2 tahun 2012 pengiriman tablet ke Indonesia mengalami kenaikan sekitar 100 persen dibandingkan kuartal pertama. Sementara di kuartal 3 tahun 2012, pertumbuhan tablet mencapai 50 persen.

Analis Pasar IDC Indonesia Darwin Lie memprediksi, total pengiriman tablet di tahun 2012 mencapai 1,3 juta unit, dan masih didominasi oleh tablet bersistem operasi Android sebesar 80 persen.

Netbook tak mampu berdiri melawan gelombang pasang tablet. Apalagi tablet menawarkan sensasi baru dalam berkomputasi, dengan navigasi layar sentuh dan tersedia slot kartu SIM yang memungkinkan pengguna terus terkoneksi internet, di manapun dan kapanpun.

Baca Juga :   Pemilik Instagram mendadak kaya raya

Komputer jinjing kategori baru

Pesona netbook juga dihantam oleh komputer jinjing kategori baru. Sejak 2011 lalu dunia mulai mengenal kategori ultrabook. Ia punya ciri khas bentuk yang tipis, ringan, dan layar besar. Tapi tetap memiliki performa tinggi. Kategori yang dipelopori oleh Intel ini telah dibekali prosesor Intel Core i3 hingga Core i7.

Harga ultrabook di pasaran saat ini bisa disebut mahal, tapi lambat laun harganya akan turun. Tanda-tanda itu sudah terlihat, karena kompetisi perangkat komputer semakin ketat. Mau tak mau produsen akan menawarkan harga yang kompetitif.

Ada pula komputer jinjing kategori baru yang memadukan fungsi tablet dan ultrabook. Ada yang menyebutnya convertible, tapi ada juga yang menyebutnya hybrid PC. Apapun penyebutannya, yang jelas ia memiliki fungsi tablet, dengan bentuk fisik ringan, tipis dan performa kencang.

Netbook telah mewarnai evolusi komputer. Ia menginspirasi keberadaan komputer murah berukuran mungil tanpa menyesaki tas ransel Anda. Tapi kembali lagi pada fungsi komputasi. Semua orang butuh komputer dengan spesifikasi tinggi, cepat, dan mampu menjalankan aplikasi kelas berat. Netbook bukan jawaban atas tantangan zaman.